Siang tadi, jam 11an masuk laporan, ada anjing terkapar, wafat. Pelapor ga bisa tindak lanjuti karena ada agenda meeting jam 11.30. Foto terkait dikirimkan.

Gw broadcast + twit cari pertolongan volunteer siapa saja yg mau meluncur, atau respons dr lokasi sekitar/terdekat.

Menyedihkan. Kontak bbm gw nyaris 2000, twitter followers 7K++, tapi hanya segelintir, hanya cukup 1 tangan gw tuk hitung mereka yg tanya info detil lokasi, artiannya mereka ini yg niat nolong tuk mengubur bangkai ini.

Well, kontak bbm gw segambreng ini, mayoritas diisi oleh pecinta2 satwa. Namun, ternyata, yg membantu proses yg ga enak ini, ngurus bangke, ga ada. Dapetnya pertolongan dan yg aktif bantu kirim2 org tuk cek ke lokasi dan berinisiatif evakuasi bangkai dr pemisah jalan di jl.gajahmada / hayam wuruk, datang agak siang, dan bukan dr kalangan pengguna bb yg ada di kontak gw. Tapi klo broadcast adopsian ras, cueepeeet bueneer..

Dan ada 1 volunteer yg aktif selama ini, menyanggupi tuk mengubur target, seusainya jam kerja dia, sore hari.

Well, at least, ada yg mau jalan lah ya walau sore.

Agak sebel. Gw sendiri ga bs jalan krn lagi urus rescue-an lain, ga bs ditinggal.

Pas pelapor dan volunteer ini ke lokasi, wow, bangkai anjingnya dah ga ada. Mereka selidik, tanya2. Ternyata ada seorang wanita, nci-nci katanya, yg upahin tukang akik disekitar itu 30rb tuk mengurus bangkai yg sudah berair, bengkak dan menyebarkan bau sangat menusuk itu, agar dikarungin lalu dikuburkan.

Apakah dia mendapat informasi setelah gw teriak2, entah. Gw sendiri blm tau beliau siapa. Rasanya pgn ketemu, dan say thanks in personal.

Anjing ini kemungkinan besar anjing liar yg wara wiri dilokasi, lalu ketabrak dan coba minggir ke trotoar pemisah jalan, but he/she didn’t make it.

Udah hidupnya sering terancam karena stigma haram/najis, makan susah, hujan panas ga ketentuan dimana dia berteduh dan mencari ketenangan, mati pun bangkainya org malas tuk menguburnya. Hey fuckers. Bangkai ini akan membawa penyakit, jika tidak dikuburkan. Lingkungan jadi tercemar. Bau menusuk akan berlangsung berhari2. Yg dirugikan ya manusianya kan?

Meluangkan waktu, tuk lebih peduli kepada lingkungan, rasanya kayak jadi barang langka, yg jika ada, terasa spesial banget, padahal mah itu emang kewajiban yg harus ada. Lo sibuk? Ya, tentu. Ga punya waktu? Ada cara lain. Utus org yg mau dibayar tuk ngurus hal tsb. Yg ngurus dpt ongkos, senang. Lingkungan, bersih. Yg untung? Kita semua.

Mau tau apa jawaban dr bbrp tukang ojek daerah volunteer yg siap nguburin kala pulang kerja? “Gak mau ah. Haram kan anjing”. Ha! Hahahaha! Baiklah. Gw paling males komen yg bgini. Kepanjangan tar. Ngapain juga ngemeng ama .. Ah sudahlah. Malah panjang kan. Babik. Bahaha…

Penyampaian gw selalu ga enak. So, bagi yg bs nyerna dgn baik, tolong pecut sekeliling kalian dgn motivasi2 bagus, agar lebih peduli. Dalam lingkup terkecil dulu. Rumah tempat kita tinggal. Lalu gembungkan, ke area kerja. Lalu kemana saja kita berkelana.

Jadilah manusia. Cukup, itu saja.

Iklan