Cari

Kucing Budug

serangkaian celoteh tentang apa yg melintas dikepala. itupun jika jemari ini sempat menari di keypad. @doniiblis for a quick response.

When the world stops turning

Salah satu malas yg maha dahsyat buat gw, nulis kenangan ttg kematian/kehilangan seseorang, sesuatu, atau apapun yg punya dampak besar di porak-porandanya perasaan dan yg sering org sebut dgn Hati.

Ngetik ini aja estafet.

Bentar2 diclose. Lanjutin bbrp saat kemudian. Bahkan lebih dari seminggu tuntasin ini.

Berat bgt tuk bongkar lemari ingatan, apa2 saja yg jadi helai memory hari demi hari yg terekam jelas sebagai moment2 utama di hidup target yg akan gw ceritain.

Sekitar februari tengah, gw terima laporan via twitter. Pelapor ini nemu 2 anak anjing, didalam plastik kresek warna hitam, diikat erat. Ditemukan disebuah halte di cengkareng.

Entah apa maksudnya manusia yg buang mereka. Apakah ingin taro mereka lalu menuju lokasi berikut, seperti skenario pencurian. Atau sengaja membuat mereka perlahan mati lemas.

Pelapor cerita dia sangka bungkusan yg bergerak2 itu tikus. Tp seperti ada suara rintih anak anjing. Dia selidikin ternyata benar anak anjing.

Via telp kami bicara, dan minta dia antarkan dua anak anjing ini ke Rumah Singgah Ciledug.

image

Eva Braun dan Evita Peron, gw namain mereka. Eva Evi. Terinspirasi dari dua wanita yg mendunia, walau berbeda latar belakang. Berharap mereka membesar dan sehat selalu.

Mendarat di ciledug 16 Februari 2013 malam.
Dua bocah ini, ketakutan parah ketika sampai di Ciledug. Well, gpp. Toh proses adaptasi. Lalu mereka perlahan beradaptasi dgn anjing2 lain disini. Walau udah ga ketakutan, mereka ttp asik main berdua saja, sesekali puppies lain ikutan seru2an…

Hari2 kemudian adalah cerita berbeda. Kedua bocah lucu mungil ini menjadi salah 1 keriaan tersendiri di Rumah Singgah Ciledug. Rumah Singgah bagi hewan2 terlantar dan teraniaya sebelum mendapatkan adopter. 

image

image

image

image

image

image

Melihat perkembangan yg bagus dan kesehatan yg stabil, menggulirkan mereka pada proses siap tuk diadopsi. Karena, mereka tandem alias gandeng banget, gw cari adopter yg sanggup dan mau tuk adopsi mereka berdua sekaligus. Ga gampang. Ada yg mau, tapi tanya ras apa. As usual, gw lsg males. Ada yg mau, ras apa aja, tapi satu aja. Sampai suatu ketika menawarkan mereka tuk diadopsi oleh salah 1 ibunda penggiat kepedulian hewan2 terlantar. Beliau mau, tapi butuh waktu sepertinya. 

image

Waktu berjalan, gw sendiri jadinya ga tega klo mereka diadopsiin. Dah biar deh jadi anak gw aja selamanya. They were just too sweet. Really. Karakter mereka, yg sepertinya memang terkait dari trah mereka, yg riang, cerewet, aktif banget, bikin suasana shelter mini ini jadi ceria. Balanced. Makan ga pernah rewel, malah agak unik, mereka suka bgt buah2an. Rambutan, duku, duren, etc. Tapi jumlahnya dijaga, biar ga mempengaruhi perut mereka. 

image

image

image

Suatu siang, gw keluar cari makan. Warteg langganan jadi tujuan. Hanya sekitar 20 menit, udah balik kerumah lagi.

Masuk ke ruangan utama, liat Evi tiduran ditempat yg ga biasa, di tengah2 ruang.

Biasanya dia dan Eva sukanya tidur ya nyempil2, ditempat yg tinggi, atau nempel tembok. Ga pernah seperti ini. Gw deketin, bangunin. 

“Hey nak, kok tumben. Pindah yuk.”

No respons. Gw senggol pinggulnya.

“Evi.. Pindah yuk.”

No respons. Aneh. Dia yg sigap bgt klo lagi tidur dan kesenggol.

Baru perhatiin dgn seksama, ga ada naik-turunnya dadanya.

No breath. 

Seketika kayak kena samber petir tengah hari somplak.

Cek sekujur badan, ga ada tanda2 kekerasan/luka. Cek sekelilingnya, ga ada darah atau apapun. Anjing2 lain pun berlaku biasa aja. Badannya masih terkulai lemas, belum rigor mortis.

image

image

Gendong, berharap dia cuma becanda. Gak.
Dia serius, beneran dah pergi. 
Gw gendong, duduk di teras. Michelle, Mabelle dan kawan2 satu per satu cium endus2, penasaran sepertinya. Atau mgkn say goodbye? I dunno. Pengen rasanya biopsi tuk mencari tau penyebab kematian sesungguhnya. Tapi, rasanya ga tega badannya diedel-edel.
Yowis. Kuburin aja.

Si kembar yg tersisa, Eva Braun, kecarian. Lari sana sini, gonggong memanggil kembarannya.

Nihil. Mondar mandir aja. Duduk. Mondar mandir lagi. Duduk lagi.

Gw coba temenin dia. Dan Eva anteng duduk di paha ini. Mgkn gw yg sotoy, tp gw sendiri ngerasa dia nyaman, tadinya kecarian. 

image

Waktu berjalan. Shelter cisalak mulai menunjukkan kepastian berdirinya, dan diawal-awal pendiriannya, chester dan eva adalah anjing2 yg pertama hadir disana, setelah pembabatan semak belukar yg tingginya nyaris se Nasrul.

Kebayang kan, tanah luas yg blm pernah mereka explore, cuaca cerah. Lari sana sini, berkejaran, terguling, lari lagi, duduk disamping gw, kecapean, lalu becanda ringan, dan tertidur. Satu scene yg ga akan bs lepas dari kepala ini. So happy. 

image

image

Eva selanjutnya ikut ke program2 edukasi dan undangan interview dgn stasiun televisi.

Perangainya yg tenang, ga gampang stress, easy going, sok tau, exploratif, serta mudah beradaptasi dgn lingkungan baru, membuat pilihan siapa yg dibawa selalu jatuh ke anak cantik ini. 

image

image

image

Saat wabah parvo menyerang kemarin di juni 2013, 16 ekor anak kami wafat ga bertahan, tumbang dalam kurun 4 hari. 12 dirawat di 3 vet berbeda, dan hanya Eva yg survive dr 4 anjing yg di Vita Pet, dan Austin yg bertahan di Drh. Wywy.

image

image

image

Eva yg diperbolehkan pulang setelah dinyatakan aman namun ttp hrs dikarantina di shelter selama seminggu. 

Selepas minggu pertama karantina, Eva dilepas ke ruang utama. Senangnya bukan main. Teriak2, lari2 heboh, dikejar anjing2 lain yg endus2 dia dan seolah penasaran, where u been, sista?

Hari2 berjalan normal. Tanda2 vitalnya normal saja. Saat dia tidur, gw sering perhatiin. Nafas normal, bau mulut normal, suhu badan normal. Ga cuma eva. Observasi umum gw lakuin ke anak2 lain.

Terlebih jika hujan berkepanjangan. Dah bs dipastiin gw ga nyaman tidur. Kebangun. Harus cek anak2. Walau sblmnya gw tau mereka baik2 aja. 

24 juli.
Eva aneh. Naik ke paha, dan tidur. Posisinya yg bikin bingung. Kaya meluk paha/dengkul gw.

image

25 juli 2013. Hari yg ngerubah mood, pandangan, dan miringnya kapal sikap ini ngeliat hidup, digampar badai yg datang ketika berita ditemukannya Eva dlm kondisi tak bernyawa.

Saat boker di toilet shelter, ada ketukan tergesa.
“Pak, pak…” Suara oki terdengar khas.
“Yo Man, apaan?” Bales gw.
“Pak.. Pak…”
Damn, this is not good. Msh blm cebok. Gw diri, buka pintu sedikit.
“Apaan?”
“Pak, Eva wafat…”
“FUCK!!!! Dimana?”
“Itu disitu, tiduran ditanah”

Rasanya pgn lari aja ga peduli ni pakaian.

Kepala ini lsg terasa gelap. Kencang, keras, panas, sakit. Pengen teriak. Pengen ngamuk.

I put myself together. Gw tenangin diri sebentar. Baru keluar toilet.

Jalan menuju Eva ditemuin. Eva udah dipindah ke dipan biasa dia duduk2.

Gw angkat, gendong. Gw taro mulut gw dimulutnya, gw tiup udara. CPR. Ya. Gw blm bs terima dia wafat. Gw usaha terus. Apa lacur, dia emg ga bergerak lagi.
image

image

image
image

image

image

Gw taro lagi Eva ke dipan.

Beranjak ke area ditemukannya Eva. Ga ada tanda2 apapun. Ga ada darah, kencing, feses, mencret, atau apapun. 

Eva ga suka tanah. Eva ga suka kotor. Dia ga akan tiduran ditanah. Dia akan milih ditempat tinggi. Dipan, tembok, atau bahkan pot dengan tanaman yg enak tuk didudukin.
image

Ada jalan tuk memastikan penyebab kematian Eva. Biopsi. Tp gw ga akan tega liat mayat Eva diobok-obok. Ok, Gw relain kondisi ini, dan minta anak2 siapin liang kubur tuk Eva.

Gw masuk ke kamar, cari kaos gw. Yg gw temuin langsung gw ambil. Kebetulan kaos Animal Defenders gw. Masih bau badan gw. Perfect.

Gw pakein itu baju ke Eva. Merapikan lidahnya yg terjulur. Ciumin dia. Entah yg keberapa.

Menitikkan air mata ini ke dia. Titip betapa sayangnya Papamu ini nak, melalui titikan air mata ini. 

What I hate most from being rescuer and a father to these beautiful creatures is that I have to deal with many deaths, unexpected one, and burry them myself.

Jalan menuju liang kubur Eva, anak2 lainnya ngiringin dibelakang. Michelle, Mabelle, Chester, snowy, etc.

Cek liang kubur. Ukuran pas. Turunin Eva, rapikan, tutup kepalanya dgn baju.

Sampai jumpa, malaikat kecil.

Terimakasih, udah mampir dihidup gw. Lo udah bawa satu lagi makna hidup, dalam artian dan spektrum yg selalu berbeda. Lo ajarin gw gimana caranya selalu ceria hadapin sulitnya hidup. 

Tarik tanah sekitar tuk tutup kubur eva. Merapikan sekadarnya, lalu kawan2 lain take over. 

Masih blm percaya. Berhari2 gw coba let go, I can’t. 
image

image
image

image

image

image

image
image
image

image

image

image

Hari senin 28 Juli, gw ambil nisan pesanan.
Lalu beli rumput dan beberapa tanaman hias. Mulai ngedekor taman buat eva, tepat diatas kuburnya.

image
Begitu beresin taman selesai, chester lsg ambil posisi sendiri seperti ini.

image
image

image

image
image

Begitu pula obott dan nando. Semua ambil posisi sendiri.

Hari kamis 1 agustus beli bbrp meter rumput jepang lagi dan bbrp tanaman hias lainnya, plus 3 tangkai mawar.
image
image

And we play some songs in her grave. Berharap bisa bernyanyi bersama kamu, nak…
image

image

image

Gw tau, betapa ini tdk berguna lagi buat dia. 

Boleh gak gw jadi irrasional sejenak?
Boleh gak gw mau anak gw balik lagi?
Boleh gak gw ngarep ini cuma mimpi?
Boleh gak gw dpt 1 perpanjangan waktu, buat Eva dan anak2 lainnya, tuk liat mereka tumbuh dewasa dan wafat seperti umur normalnya?
Boleh gak-Boleh gak lainnya masih banyak.
Masih terlalu banyak…

Eva seperti kembali ke shelter tuk say goodbye, memuaskan rindu setelah dipisah dari yg lain krn parvovirus kmrn.
Mungkin, eva udah saatnya “pulang” saat parvovirus melanda, melihat betapa lemasnya dia dibanding yg lain.

Namun, Eva seperti spesial. Dia dapet extended time tuk dihabiskan bersama kami di shelter.

Namun pada akhirnya extended time itu habis. Dan semua berhenti berputar. Buat gw. 

~~~
I’m here, like I used to be
I’m here, waiting for you
I’m here, sugar. I’m here
I’m here, just come back

Remember the time we spent, baby?
Remember all the pain and joy we went through?

If you can’t come back 
Then wait up there, sweetheart
Sooner or later I will join you
We all will meet again
In our own paradise
And there will be no more goodbye
Forever be by your side…
Till then, be good…

I love you.

How to Join Animal Defenders

Kami membuka kesempatan bagi Kawan2 yg ingin aktif/bergabung dgn Animal Defenders.

Silakan join di group WA/bbm, kirim pin / no hp kalian via sms/WA ke 081311010929 (victor).

Syarat: siap dan bersedia aktif rescuing + volunteering sesuai ketersediaan waktu masing2. Mohon maaf, group yg disediakan ini bukan untuk pelaporan ya.

Rekrutment ini kami harapkan menjadi pintu bagi kawan2 yg selama ini berniat terjun ke hal sejenis tp blm punya wadah.

Bergabung dgn Animal Defenders artinya kerja keras dan kerja keras. Siap jungkir balik demi hewan2 teraniaya/terlantar ini.

Salam,

Animal Defenders

Milo, anjing dari TKP pembunuhan & mutilasi ibu kandung

Milo, anjing benhil yg kami terima laporannya tuk dibantu evakuasi pada hari senin 15 juli dari kawan2 reporter, bahwa ada anjing terlantar didalam crime scene / TKP yg diberi police line, yg mana merupakan rumah dugaan pelaku pembunuhan dan mutilasi ibu kandungnya sendiri, bernama sigit.

Proses evakuasi tidak berjalan mulus, karena anjing tsb trauma dgn manusia. Dan di lokasi masih terbentang police line. 

image

image

image

Upaya meminta ijin ke kepolisian terus dijalankan, plus ke lingkungan. Bolak balik dari Polsek ke Polres sampe capek dan frustasi. Meminta ijin seperti dipingpong. Sementara, anjing ini kami supply makanan yg cukup tuk bertahan. Air cukup, karena pipa air rumah tsb pecah dan menggenang layaknya kolam didepan.

image

image

image

image

Ga peduli. Hari berganti, kami ttp datangi terus.

Upaya ini berbuah pada hari kamis pagi jam 10, dalam bentuk persetujuan proses evakuasi oleh KanitReskrim Polsek Tanah Abang dan proses evakuasi ini didampingi oleh salah 1 penyidik.

image

Upaya memancing milo keluar nihil, karena di lokasi ada reporter dari salah 1 stasiun tv swasta meliput. Mgkn dia ketakutan.

Kami celingak celinguk ga mendapati tanda2 keberadaan anjing. Dipersilakan masuk oleh penyidik, tuk mencari anjingnya sampai ke bagian dalam rumah ini.

Puslabfor telah selesai olah TKP, jd kami bisa leluasa masuk mencari anjingnya.

Ruang demi ruang kami cari, rumah yg sangat berantakan, lembab dan berbau busuk. Terlihat bbrp senjata tajam / golok di bbrp sudut, dan ditimpali oleh penyidik “pelaku dikenal suka bawa2 senjata tajam, karena trauma 8 tahun lalu dipukuli warga”. 

Terlihat juga kandang kucing yg dibongkar paksa. “Ini kucingnya kami bebaskan, tapi klo anjingnya kami ga berani.”

Anjing ini kami temukan di ruang belakang rumah, ketakutan. Proses penangkapan tdk berjalan sulit, terhitung mudah. Kami giring keluar, tanpa ada upaya agresi ke tim evakuasi. 

Sesampainya diluar, anjing ini pun gampang kami masukkan ke kandang agar relokasi ke shelter menjadi lebih mudah. 

image

image

image

Milo, anjing jantan lokal ini, kami terima info dari lingkungan sekitar, kerap melolong tangis, diduga disiksa pelaku. Ekor anjing ini pun terlihat dipotong, dan menyisakan luka terbuka sedikit. 

image

Saat ini, Milo telah aman di shelter, beradaptasi dgn bagus, selanjutnya akan menjalani rehab mental dan fisik.

image

image

image

Terimakasih kpd Bpk Kanitserse Polsek Tanah Abang dan para penyidik, Warsa dari TransTV atas laporan paling awal ttg anjing ini, serta dukungan kawan2 semua yg memungkinkan proses evakuasi berjalan lancar.

Detikcom: Anjing di Rumah Pelaku Mutilasi di Benhil Akhirnya Berhasil Dievakuasi http://de.tk/DpmMS

ANIMAL DEFENDERS DI BUKAN 4 MATA

Animal Defenders di Bukan 4 Mata :

Watch “Sarah Sechan guest – Doni Animal Defenders” on YouTube

Watch “Daila belajar turun tangga” on YouTube

Find Me A Deal

Find Me A Deal

Hidup dan bernafas bersama anak2 yg berlatar-belakang berbeda2 namun punya benang merah yg sama: akibat ulah manusia. Dianiaya, ditelantarkan, terbuang, terancam hidupnya, hingga alasan2 beralaskan indoktrinasi serta alasan2 nonsense lainnya.

Mengambil mereka dr jalanan. Dari rumah2 kosong yg ditinggalkan penghuninya tanpa mengajak serta hewan2 malang ini. Dari selokan bau busuk dimana mereka bersembunyi menghindar dr aniaya para pembencinya. Dari kejaran para pemburu daging anjing. Dari ancaman para security yg beralaskan hewan2 ini mengganggu lingkungan. Dari tangan owner2 yg memperlakukan mereka dgn tidak semestinya.

Menjaga mereka di rumah singgah dan shelter. Mondar-mandir urus mereka yg harus dpt perawatan dokter. Memberi makan lsg dari tangan kami. Mengelus mereka sejak mereka giat bermain sampai terlelap kecapean. Memilah bulu2 mereka, menyapu jika ada kutu2 baru yg menempel. Memandikan mereka, membasuh dan mengeringkan bulu sampai melihat mereka kembali main2 sesukanya dan kotor kembali.

Melihat mereka berkejaran, bercanda dan bergumul akrab. Melihat mereka antri saat dibagikan snack dan makanan. Merapikan makanan yg terburai akibat sepak kaki saat mereka berlari dan rebutan makan.

Merawat mereka kala susah makan. Kala mereka terindikasi cacingan. Kala mereka sakit. nyuapin mereka kala sang induk tak lagi mengeluarkan air susunya, atau bahkan menjadi induk bagi bayi2 yg tak diberi kesempatan hidup berkembang bersama sang induk.

Dan kini, diam tak berkutik kala Parvovirus mengambil anak kami satu per satu, per 7 juli jam 18.00 15 anak kami direnggut paksa oleh mahluk bernama parvovirus.

Diam tak berdaya. Tak mampu berbuat selain mempercayakan anak2 yg positif parvo dirawat oleh para Vet yg terpercaya.

Dan diam tak berdaya, kala hati ini dicukil bagian demi bagian, kala tau anak2 kami diambil satu per satu.

Mematung melihat mereka dikuburkan di halaman.

Bergabung mereka. Kali ini bukan untuk antri dielus. Disayang2. Diberikan snack. Dikasih makan. Bukan.

Kali ini, mereka bergabung di halaman, dikuburkan.

Satu pinta yg selalu mencuat.

Find me a deal. To whom who is capable to do it. Give us our kids back. I’ll trade with everything, even with my life.

Find me one. Please.

Vaksinasi Para Penghuni Shelter

Agenda Vaksinasi para penghuni Shelter telah selesai, 2 Juli 2013.

Penghuni shelter yg saat disensus 58 ekor, yg terdiri dari 38 dewasa dan 20 puppies, ada yg pada saat pelaksaan vaksinasi tidak memenuhi kriteria tuk bisa divaksin diantaranya ada yg batuk pilek, ada cairan yg keluar dr puting susu yg bukan merupakan cairan susu (anjing yg direscue n baru tiba di shelter), etc.

Terimakasih atas bantuan kawan2 pafa proses ini, para donatur (nama2nya akan kami publish di website Animal Defenders + blog www.kucingbudug.wordpress.com) serta Drh.Nyoman yg rela bersusah2 dijemput menggunakan kendaraan kami yg saat ini tanpa jok alias ngedeprok hehehe…

Apresiasi tinggi jg kami berikan kpd kawan2 yg ingin membantu namun quota bantuan vaksin telah terpenuhi, sampai jumpa di permohonan bantuan berikutnya. We never really can do these things without you. 

Anjing yg blm tervaksinasi akan dijadwalkan ulang di saat kondisinya memungkinkan. 

Para Donatur yg telah membantu

NN
Osni
Jenifer
Toni
Mariana
Indah
NN
Irene gp
Julius
Yensi
Dyan
Christin eliana
Anie
Chiko
Yullie
Mahalia purba
Vanda
Risna
Novita
Moly
NN
Maria woro
Frieda
Indri
Mega
Astrid
Vory

Jika ada kawan2 yg mgkn terlewat namanya mohon kesediaannya memberitahu saya untuk koreksi.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Saat ini kami masih fokus pembangunan shelter dan terus berbenah agar daya tampung dan kemampuan para personil dishelter meningkat. Dipersilakan mampir bagi kawan2 yg ingin melihat pembangunan dan bermain dgn pasukan kaki 4 🙂

salam!

Lima alasan utama mengapa harus Adopsi dari Shelter

1. SELAMATKAN HIDUP
Anjing dan kucing yg kalian adopsi dari shelter, akan memberikan ruang baru bagi anjing dan kucing yg terlantar dan teraniaya diluar sana tuk bisa dirawat di shelter yg memiliki tempat dan sumber daya terbatas.

2. HEWAN PELIHARAAN YG SEHAT
Hewan2 di shelter hidup berbahagia, banyak gerak dan biasanya telah divaksin bahkan disteril/kebiri. Pun perangai per individu akan dipantau dan dicocokkan dengan kebutuhan dan ketertarikan calon adopter. Ada gambaran yg keliru bahwa hewan2 dishelter itu rata2 cacat dan “nakal” atau “galak”, padahal mereka memiliki latar belakang yg berbeda2, padahal mereka dibuang/ditelantarkan akibat “alasan2 manusia” seperti pindah, bosan, gak punya waktu, dan kesulitan ekonomi.

3. MERASA LEBIH BAIK
Hewan peliharaan tidak saja tau cara membuat kalian tersenyum dan semangat dalam melangkah, tapi mereka telah terbukti secara emosional, fisik, dan psikologis menguntungkan. Merawat hewan pendamping dapat memberikan rasa tujuan hidup dan pemenuhan, serta mengurangi perasaan kesepian dan isolasi pada semua kelompok umur.

4. HEMAT
Anda akan berhemat dari segi pembelian jika dibandingkan beli. Rata2 hewan yg siap diadopsi telah divaksin bahkan di steril / kastrasi, makin hemat pengeluaran lagi kan?

5. TIDAK MENDUKUNG PUPPY MILLS
Puppy mills adalah “pabrik” penghasil hewan peliharaan yg menempatkan profit dilevel tertinggi dan meniadakan hak2 hidup normal dan sejahtera. Mereka biasa ditempatkan di tempat yg tidak layak, kesehatan tdk diperhatikan, indukan ditaruh di kandang sempit hanya tuk beranak-pinak bertahun2, lalu setelah dianggap tdk produktif, mereka dibunuh, dibuang, atau dijual murah.

Lets adopt, dont buy!

Blog di WordPress.com.

Atas ↑